Aron Ralston: Model Peranan Lelaki

Aron Ralston - Model peranan lelaki

Aron Ralston - Model peranan lelaki

Ciri Model Peranannya

Aron Ralston, orang yang didasarkan pada filem Hollywood '127 jam', bangkit untuk menjadi panutan bagi para lelaki moden setelah cobaannya yang menyakitkan karena dibiarkan mati dalam celah batu di mana-mana. Kekuatannya setelah pengalaman mimpi buruknya di padang pasir telah menunjukkan jenis lelaki yang sebenarnya.

Berani di luar ukuran - Ketika lengannya ditepuk oleh batu yang jatuh di celah batu di mana-mana, Aron akhirnya memutuskan untuk memotong lengannya dan selamat sebelum dia meninggal.

Berapa banyak dari kita lelaki yang mempunyai keberanian yang diperlihatkan oleh Aron Ralston semasa cobaannya untuk bertahan dengan segala kos? Sebilangan besar lelaki hanya akan menyerah dan enggan mati daripada bersedia melakukan sesuatu yang mengerikan seperti mematahkan tulang mereka sendiri dan menggunakan alat kasar untuk menghilangkan lengan mereka dengan sakit hati.

Aron tidak hanya melakukan itu, tetapi dia kemudian berani keluar dari ngarai dan dinding batu yang hampir tidak dapat dilalui, dengan hanya menggunakan satu tangannya, dalam usaha menempuh perjalanan sejauh beberapa batu ke keretanya dan kemudian sampai ke rumah sakit.

Ciri-ciri seperti keberanian, kejantanan, keyakinan dan kekuatan emosi adalah perkara yang sangat menarik bagi wanita pada lelaki. Tidak seperti kita lelaki yang memilih wanita semata-mata berdasarkan penampilan, kebanyakan wanita memilih lelaki berdasarkan ciri dan tingkah laku keperibadian tertentu yang tidak ada kaitan dengan penampilan lelaki.

Kejantanan - Walaupun banyak lelaki akan mengembangkan sikap 'kasihanilah saya' setelah mengalami pengalaman yang mengerikan, Aron tidak pernah membiarkan batasan fizikalnya menghentikannya daripada melakukan apa yang dia suka - menjelajahi kawasan luar yang hebat.

Dia juga tidak membiarkan kenyataan bahawa dia cacat akibat kemalangannya untuk menghentikannya dari mengejar, jatuh cinta dan berkahwin dengan wanita yang ditemuinya bertahun-tahun setelah kemalangannya dan akhirnya menjadi ayah kepada seorang anak lelaki. Ini adalah sifat utama yang berkesan lelaki Alfa .

Kembara - Aron telah menghabiskan sebahagian besar hidupnya untuk menjelajahi padang belantara yang hebat di dunia ketika memanjat tebing, bermain ski, dan mendaki gunung dan sering pergi solo dalam perjalanannya walaupun mengalami kekurangan. Walaupun dia secara semula jadi pemalu, dia juga kini mengembara ke dunia sebagai pembicara motivasi.

Bertekad - Daripada membiarkan rasa paniknya yang dapat difahami melumpuhkannya ketika dia terperangkap, Aron melawan ketakutannya dan melakukan apa yang perlu untuk menyelamatkan nyawanya. Walaupun kebanyakan lelaki tidak akan pernah berada dalam situasi yang mengancam nyawa seperti yang dilakukan oleh Aron pada hari yang menentukan itu, kita semua dapat belajar dari teladan lelaki yang sangat baik ini.

Apabila kita berhadapan dengan situasi yang sukar, satu-satunya perkara yang penting adalah mendapatkan hasil yang perlu kita berjaya. Yang lain hanyalah 'perincian' semasa anda sampai di sana. Fokus pada hasil akhir dan ikuti apa yang anda mahukan.

Rendah diri - Semasa pulih di Unit Rawatan Rapi hospital, Aron sedang menonton CNN dan melihat bahawa mereka melaporkan penderitaan pendaki batu yang luar biasa yang memotong lengannya untuk menyelamatkan dirinya.

Dia tidak segera mengaitkan kisah itu dengan dirinya sendiri dan ketika dia menyedari bahawa ada liputan kisahnya sendiri di peringkat nasional dan antarabangsa, dia tidak dapat memahami mengapa berita itu layak diberitakan.

Kisahnya

Aron Ralston adalah seorang lelaki yang kelihatan biasa dengan semangat luar biasa yang cintanya di luar rumah dan memanjat batu membawanya untuk menghadapi salah satu pengalaman paling mengerikan dan mematikan yang boleh dialami oleh mana-mana lelaki.

Kisahnya menjadi asas bukunya 'Between a Rock and a Hard Place', yang sangat menarik sehingga akhirnya berubah menjadi filem pemenang anugerah '127 Hours' yang dibintangi oleh James Franco.

Tumbuh di Colorado, Aron Ralston selalu menyukai pengembaraan. Walaupun dia adalah pelajar kehormatan di sebuah universiti yang berprestij dan belajar menjadi jurutera mekanikal, dia meninggalkan jalan kerjaya itu dan memilih untuk menjadikannya misinya untuk mendaki dan menjelajah gunung.

Pada hari yang menentukan pada bulan April, 2003, dia memutuskan untuk menyiasat Blue John Canyon di timur Utah.

Ketika mula-mula berangkat dengan kenaikan petang, dia hanya membawa barang keperluan kosong - beberapa botol air, beberapa bar tenaga, tali, kamera video kecil dan alat poket serbaguna yang murah (jenis alat yang kelihatan seperti pisau poket yang rumit dengan pemutar skru, pisau kecil, tang dan alat tambahan yang serupa).

Berjarak beberapa kilometer dari keretanya dan telefon bimbit yang ditinggalkannya di sana, dia memutuskan untuk menjelajahi celah yang akan dibacanya dalam buku panduan. Malangnya pendaki yang berpengalaman tergelincir dan ketika jatuh, dia melepaskan batu raksasa yang kemudian menjepit lengan kanannya ke bawah dan menekan tubuhnya ke dinding gaung sempit.

Tidak dapat melucutkan lengannya tidak kira berapa banyak dia berjuang dan menariknya, dia tiba-tiba teringat akan kesilapannya yang tidak memberitahukan kepada siapa pun tentang rancangan pendakiannya. Dia tidak dijangka kembali bekerja selama beberapa hari, jadi tidak ada yang akan menyedari dia hilang. Dia harus berusaha bagaimana menyelamatkan diri.

Walaupun telah berulang kali berusaha selama beberapa hari, dia tidak dapat menggerakkan batu besar itu. Sepanjang hari yang terik dan malam yang membeku, dia menggunakan alat sakunya untuk mencuba batu untuk membebaskan dirinya, tetapi usahanya sia-sia dan hampir tidak memberi kesan pada batu itu.

Bekalannya juga habis. Merasa sedikit putus asa dan hampir mengakui bahawa sebenarnya dia boleh mati, dia menggunakan perakam videonya untuk mendokumentasikan nasibnya dan untuk memberikan maklumat hubungan keluarganya dengan harapan bahawa jika usahanya untuk membebaskan dirinya tidak berjaya dan jika mayatnya yang tidak bernyawa pernah ditemui , keluarganya akan mengetahui nasibnya.

Pada hari kelima di penangkarannya, kering dan tidak senang, dia terus melempar batu dengan pisau yang kini kusam dan bengkok. Semasa proses itu, pisangnya tergelincir dan dihiris tanpa rasa sakit di ibu jarinya. Dia menyedari bahawa lengannya cepat terurai dan satu-satunya harapannya untuk membebaskan dirinya dan bertahan hidup adalah untuk mengamputasi lengannya tepat di bawah sikunya.

Sekali lagi, dengan menggunakan alat sakunya dan melalui kesakitan yang menyakitkan, dia berusaha memotong lengannya. Menyedari bahawa dia tidak akan dapat memotong tulang-tulangnya, dia membuat keputusan yang menyakitkan untuk mematahkan tulang lengannya yang disematkan dan kemudian memotong kulitnya.

Dia menyakitkan dan berkali-kali patah beberapa tulang dan meneruskan proses pemotongan dan pembebasan yang luar biasa sehingga dia tidak lagi disematkan oleh batu.

Dia kemudian dengan susah payah kembali melalui celah dengan satu tangan terputus dan berdarah dan akhirnya dapat memanjat keluar dari gaung.

Enam jam setelah lengannya diamputasi, masih lemah dan kesakitan, dia menimpa keluarga pelancong dari Belanda dalam perjalanan ke keretanya. Mereka menggunakan pertolongan cemas minimum dan menemui pertolongan agar dia diterbangkan ke hospital di mana dia menghabiskan masa berbulan-bulan untuk pulih dan akhirnya dipasang untuk lengan palsu.

Pencapaiannya

  • Kembali ke lokasi kemalangannya lebih dari selusin kali dan mempunyai keberanian untuk mendokumentasikan kisahnya dengan menghidupkannya secara mental untuk bukunya 'Between a Rock and a Hard Space' dan filem '127 Hours.'
  • Menjadi orang pertama yang mengukur semua 53 pergunungan Colorado yang megah. Dia sekarang juga telah meluncur ke puncak gunung besar dan terus mencari pengembaraan luar antarabangsa yang lain untuk dialami, walaupun mengalami kekurangan.
  • Berkahwin pada tahun 2009 dan menjadi bapa kepada seorang anak lelaki pada tahun 2010.
  • Telah menjadi penceramah motivasi yang terkenal dan melancong ke peringkat antarabangsa menceritakan kisahnya yang luar biasa.