Chris Gardner: Model Peranan Lelaki

Chris Gardner - Model peranan lelaki

Ciri Model Peranannya

Chris Gardner - Model peranan lelaki

Chris Gardner, yang kisahnya luar biasa digambarkan oleh Will Smith dalam blockbuster pemenang anugerah, 'The Pursuit of Happyness,' dimulai dengan kehidupan yang sama sekali tidak mengejar kejayaan masa depan. Namun, dengan keberanian yang luar biasa, sikap positif, ketabahan dan kepintaran, dia menjadi tipe manusia yang dapat dilihat oleh setiap orang moden sebagai panutan.

Ketekunan - Walaupun kekurangan pendidikan dan sumber daya, dia bertahan sehingga dia mencapai tujuannya untuk menjadi broker saham yang berjaya.

Berpengetahuan - Walaupun dia bekerja dalam pekerjaan penjualan yang agak menjanjikan, dia sering kehilangan tempat tinggal ketika dia memulakan perjalanan menuju kekayaan. Oleh kerana dia mempunyai anak lelaki yang masih kecil untuk dijaga, dia selalu memastikan tempat untuk mereka bermalam.

Hari ini, anaknya tidak ingat kehilangan tempat tinggal. Sebaliknya dia mengatakan bahawa dia hanya ingat bahawa mereka banyak bergerak dan ayahnya menjadikannya pengembaraan.

Dermawan - Mengingat bagaimana rasanya ketika dia mulai dan patah dan putus asa, dia menjadikannya sebagai misi untuk menolong orang lain yang kurang bernasib baik sehingga mereka juga dapat mencapai kejayaan mereka sendiri.

Dia membantu membiayai sebuah projek yang menyediakan perumahan dan peluang pekerjaan di kawasan bandar yang pernah menjadi tempat tinggalnya.

Bapa yang berbakti - Kerana ayah Chris meninggalkannya sebagai anak kecil, dia bersumpah bahawa dia tidak akan meninggalkan anak-anaknya. Dia menjaga anak lelaki dan anak perempuannya sendiri ketika dia menceraikan ibu mereka.

Kisahnya

Kehidupan awal Chris Gardner ditandai dengan kemiskinan, penyalahgunaan, pengabaian, buta huruf keluarga dan alkoholisme.

Namun, kerana keadaan Chris yang putus asa (bapanya meninggalkannya dan adik-beradiknya pada usia muda, ibunya ditangkap beberapa kali dan dia sering ditempatkan dalam jagaan asuhan), ibunya mengajarnya bahawa dia harus berdikari . Dia memetiknya sebagai berkata, “Anda hanya boleh bergantung pada diri sendiri. Kavaleri tidak akan datang. '

Tanpa ada yang positif lelaki panutan dalam hidupnya, Chris dapat dengan mudah mengikuti pola kemiskinan dan masalah keluarganya yang malang. Namun, dia bertekad untuk mencari kehidupan yang lebih baik untuk dirinya dan akhirnya keluarganya. Walaupun tidak selalu lurus, Chris mempunyai impian besar dan bertekad untuk mengejarnya.

Ketika dia meninggalkan sekolah menengah dan menginginkan pengembaraan, dia bergabung dengan Tentera Laut Amerika Syarikat. Semasa dalam perkhidmatan, dia berjumpa dengan pakar kardiologi yang dihormati, Dr Robert Ellis, yang menawarkannya posisi membantunya dalam penyelidikan klinikal.

Ketika mengakhiri tugasnya selama empat tahun di Angkatan Laut, Chris pindah ke San Francisco untuk bekerja dengan Dr. Ellis dan belajar bagaimana menguruskan makmal dan melakukan beberapa prosedur pembedahan asas. Dia bahkan menulis beberapa artikel dengan Dr. Ellis yang diterbitkan dalam jurnal perubatan.

Chris memutuskan bahawa dia ingin menjadi doktor yang berjaya. Namun, ketika dia menyedari bahawa dia perlu menghabiskan sepuluh tahun latihan dan puluhan ribu dolar dia tidak perlu menjadi doktor, dia memutuskan bahawa itu adalah tujuan yang tidak realistik.

Perkahwinannya dengan pengantin barunya mula hancur ketika dia memberitahunya bahawa dia telah melepaskan impiannya untuk menjadi doktor. Tidak lama kemudian, dia mula berselingkuh yang mengakibatkan dia memperanakkan anak luar nikah, Christopher Medina Gardner, Jr. Selingkuhan itu menamatkan perkahwinannya dan dia pergi tinggal bersama perempuan simpanannya untuk membantu membesarkan anak lelaki mereka.

Chris terus bekerja sebagai juruteknik makmal, tetapi dengan gaji kecilnya, pasangan itu sukar bertemu. Chris kemudian berusaha untuk mengambil pekerjaan yang sedikit lebih menguntungkan menjual peralatan perubatan.

Suatu hari, ketika keluar membuat panggilan jualan, dia melihat seorang lelaki berpakaian baik meletakkan Ferrari merahnya. Dia menghentikan lelaki itu dan bertanya kepadanya bagaimana dia menjadi begitu kaya.

Lelaki itu memberitahunya bahawa dia adalah broker saham dan sejak saat itu, Chris tahu bahawa dia telah menemui jalan kerjayanya. Dia kemudian bertanya kepada Bob Bridges, pemilik kereta sukan, bagaimana dia boleh menjadi broker saham. Bob membawa Chris di bawah sayapnya dan memperkenalkannya kepada banyak orang dalam perniagaan dan mengadakan wawancara untuknya dengan syarikat broker yang mempunyai program latihan.

Banyak wawancara itu membuat Chris tidak dapat membuat janji temu untuk menjual peralatan perubatannya dan itu secara drastik mempengaruhi gajinya (dan pada masa yang sama dia berjaya mengumpulkan banyak tiket letak kereta ketika dia keluar melakukan wawancara dan membuat panggilan penjualan).

Akhirnya dia menduduki posisi pelatih dengan rumah broker utama dan berhenti dari pekerjaan penjualannya sehingga dia dapat bekerja di latihan broker sahamnya sepenuh masa. Tetapi ketika nampaknya Chris akhirnya akan kembali ke jalan menuju kejayaan, dia menghadapi beberapa halangan besar.

Pada hari ia dijadualkan untuk memulai program latihannya, dia mengetahui bahawa lelaki yang mengupahnya telah dipecat. Chris sekali lagi tanpa pekerjaan.

Hubungannya dengan perempuan simpanannya berjalan dengan teruk dan dia (didakwa palsu) menuduhnya memukulnya dan dia ditangkap dan dibawa ke penjara. Di mahkamah, hakim menolak tuduhan penyalahgunaan itu tetapi menjatuhkan hukuman sepuluh hari penjara kerana tidak mampu membayar $ 1,200 yang dia perolehi dalam tiket parkir.

Ketika Chris pulang dari penjara, dia mendapati bahawa perempuan simpanannya, anaknya, dan semua harta benda (termasuk pakaiannya) telah hilang dan dia telah pindah ke Pantai Timur. Chris hancur.

Tidak rela menyerah pada impian besar yang lain, Chris pergi ke satu lagi rumah broker (dengan pakaian kasual yang dia pakai ketika dia ditangkap) dan begitu meyakinkan sehingga dia meyakinkan mereka untuk memberinya pekerjaan sebagai pelatih broker saham (dengan sangat gaji kecil yang tidak memungkinkan dia membayar sebahagian besar perbelanjaan hidupnya).

Dia bertekad untuk menjadi calon broker saham terbaik yang dia boleh. Dia datang ke pejabat lebih awal, terlambat, membuat ratusan panggilan dingin kepada orang asing setiap hari dan akhirnya berusaha untuk menjadi pelatih utama mereka. Ketika dia lulus ujian perlesenan sekuriti yang sukar pada percubaan pertama, mereka menawarkannya jawatan sepenuh masa.

Sama ada bertemu dengan seorang gadis, mendapatkan pekerjaan atau mencuba sejumlah usaha, anda boleh mendapat banyak alasan mengapa anda tidak dapat berjaya.

Sekiranya anda seperti Chris dan cukup tekad dan tunjukkan dorongan dan keyakinan yang cukup , akhirnya anda dapat meyakinkan orang lain bahawa anda seharusnya diberi peluang. Maka terpulanglah kepada anda untuk membuktikan bahawa kepercayaan mereka terhadap anda wajar.

Namun, sebagai pemula, jadual gaji dan komisennya sangat kecil dan dia terpaksa tinggal di rumah tumpangan. Kemudian empat bulan kemudian, perempuan simpanannya kembali dan memberikan hak penjagaan penuh kepada anak mereka. Walaupun Chris sangat gembira dapat mengembalikan puteranya yang masih kecil, tuan tanahnya tidak mengizinkan anak-anak dan dia terpaksa pindah. Dalam filem, 'The Pursuit of Happyness,' untuk tujuan dialog yang dramatik, putra Chris digambarkan sebagai anak berusia lima tahun. Pada hakikatnya, anak lelaki Chris hanyalah seorang anak kecil.

Tanpa pendapatan yang mencukupi untuk membeli sebuah pangsapuri tradisional, Chris dan anaknya terpaksa tinggal di bangunan terbengkalai, rumah sewa rendah (sering disebut rumah kedai), gereja, selepas berjam-jam di pejabatnya di waktu-waktu berikutnya, tempat perlindungan dan juga tandas terkunci di stesen kereta api.

Agar dia masih dapat bekerja, Chris sering dipaksa meninggalkan anaknya dengan orang asing maya, dan ketika dia mampu, dia meletakkan Chris, Jr. di sebuah kemudahan penjagaan anak yang disebut 'Happyness' (yang menjelaskan ejaan aneh dari kata itu 'Kebahagiaan' dalam judul buku Chris dan filem). Meninggalkan anaknya setiap hari adalah perkara paling sukar yang harus dilakukannya.

Tidak ada seorang pun di tempat kerja yang menyedari bahawa Chris tiada tempat tinggal dan dia terlalu bangga untuk memberitahu mereka. Namun, di sebalik keadaannya yang terdesak, Chris tetap bertahan dan menjadi broker saham yang berjaya sehingga akhirnya dia direkrut dan diupah oleh firma lain. Pada masa itu, dia dapat membeli rumah yang sesuai untuknya dan anaknya.

Empat tahun kemudian, Chris membentuk syarikat brokernya sendiri, Gardner Rich & Co., di Chicago dengan pelaburan $ 10,000 dan satu perabot (meja yang berganda sebagai ruang kerja dan meja makan). Matlamat utamanya untuk menjadi yang terbaik dalam sesuatu akhirnya menjadi kenyataan.

Dia bekerja sangat keras untuk membina syarikatnya dan ia membuahkan hasil ... masa yang besar. Dia akhirnya menjadi jutawan ketika menjual sahamnya di syarikatnya dan kemudian dia pergi untuk mengejar impiannya yang seterusnya iaitu memulakan Christopher Gardner International Holdings dengan pejabat di New York, San Francisco dan Chicago.

Berita tentang kisah kejayaan 'kain buruknya' menyebabkan dia diwawancara di majalah berita Amerika '20/20.' Pendedahan ini menarik banyak perhatian media dan orang ramai. Chris kemudian menyedari bahawa kisahnya mungkin dapat menolong orang lain yang juga berada dalam situasi sukar.

Pada masa itulah dia menulis buku terlaris, 'Pengejaran Kebahagiaan.' Kejayaan buku dan perhatian media yang lebih banyak menjadikan buku ini dijadikan filem dengan nama yang sama. Terutama, Chris tidak menghadiri tayangan perdana kisah hidupnya sendiri kerana dia merasa lebih penting untuk memberikan ucapan inspirasi kepada kumpulan di Wisconsin.

Sebagai seorang jutawan, Chris telah mengalihkan perhatiannya kepada usaha yang lebih dermawan yang menggabungkan pengetahuannya mengenai kewangan dan keinginannya yang besar untuk menolong orang lain seperti dia yang telah mengalami masalah kewangan.

Dia dan syarikatnya telah mengumpulkan wang untuk membina perumahan berpendapatan rendah, menyediakan perkhidmatan bimbingan kerjaya dan penempatan pekerjaan dan bahkan menawarkan latihan pekerjaan untuk para gelandangan dan miskin dalam komuniti berisiko di Chicago. Menariknya, kerana dia memahami pentingnya pakaian yang sesuai untuk wawancara kerja, dia menyumbangkan pakaian dan kasut ke banyak tempat tinggal yang tidak mempunyai tempat tinggal.

Dia telah pergi ke Afrika untuk membantu membuat program latihan dan kewangan untuk orang miskin dan dia mengembara ke dunia sebagai pembicara motivasi yang popular dan bergaji tinggi.

Pencapaiannya

  • Menerima Anugerah Imej dari NAACP dan Anugerah Kemanusiaan dari Los Angeles Commission on Assaults Against Women.
  • Bekerja dengan Nelson Mandela dan menerima Anugerah Friends of Africa Dewan Perniagaan Afrika Kontinental.
  • Diiktiraf oleh organisasi amal dan perniagaan yang tidak terkira banyaknya di seluruh dunia.
  • Tetamu popular di berita dan bercakap menunjukkan. Chris juga telah ditemuramah oleh banyak akhbar dan majalah dari seluruh dunia.
  • Menulis dua buku mengenai pengalamannya dan nasihatnya untuk menolong orang lain seperti dia - 'Pengejaran Kebahagiaan' dan 'Mulakan Di Mana Anda berada: Pelajaran Hidup dalam Mendapatkan Dari Tempat Anda Ke Tempat yang Anda Inginkan.'
  • Berkhidmat sebagai Produser Bersekutu dalam filem mengenai kehidupannya, 'The Pursuit of Happyness' yang dibintangi oleh Will Smith.
  • Membeli Ferrari hitam dari bola keranjang legenda pemain Michael Jordan. Chris mempunyai plat nombor khas yang berbunyi 'BUKAN MJ.'

Disyorkan